Tuesday, September 2, 2008

BIK dan HUKUMAN GANTUNG

Gak tau kenapa kenapa tiba tiba aja gue jadi inget kejadian yang belum lama lama banget gue temuin….
Pagi itu,,,gue lupa kapan pokoknya itu pas kuliah PHI (Pengatar Ilmu Hukum)…dan boleh diingatkan itu waktu Semester Pendek mengulanghikz
Gue waktu itu telat 15 menit menurut jam di hape gw
Langsung aja ngloyor ke tempat belakang
Tiba tiba aja bu rofikah ngomong “yang telat duduk di depan!”
emang ada aturannya?”gue nyeletuk gitumenurut gue sich lirih and gak mungkin dengertapi
silakan duduk di depan!sodara ini sudah telat,gak rapi pake kaos sama sandal,gak sopan!”
iya bu”
Gw celingak celinguk..yang pake kaos lumayan banyak kokdan gue gak pake sandal.emang bentuknya sandal ada tali di belakangnya gitu…sering juga gue liat mahasiswi pake itu..

jadi….hari itu gw bener2 kuliah dalam arti yang sebenernyaduduk paling depan gak ada temennyakarena yang laen duduk di tengah ke belakanghikz

Padahal kegiatan anak hukum kalokuliah paling paling adalah:
1. smsan
2. chatting
3. online internet
4. dengerin mp3
5. baca komik atau novel
6. ngobrol ngobrol
7. surat suratan
8. ngupil
9. tidur
10. ada yang kuliah bener juga sich

Karena apa?????karena ruangannya gede banget dengan kapasitas 100 mahassiswa bahkan kadang lebihgimana bisa kuliah kaloduduk nya aja dempet dempetan gitu??!!??

Back to the point…

Tapi hari itu gw kuliah….
Bu Rofikah menjelaskan proses hukuman eksekusi a.k.a hukuman mati
Dan tiba tiba
Masasich?”gue
Jadi anda belum tau kalohukuman eksekusi di indonesia itu ditembak?”
Saya kira gak Cuma itu aja Bu”
Itu pelajaran semester 1.kemana saja sodara??”
ke gunung!!!!!ke hutan lalu belok ke pantai…..
Ya enggak lahemang semester 1 aku banyak rehat gara2 kecelakaan parah itu.
Kamu kemaren dapet nilai berapa?”
Dapet D, Bu”
Gak kaget saya
WHAT!!!!!it’s not fair!!!!bukannya kelas ini emang dipenuhi mahasisiwa dengan nilai C,D, bahkan E….gue kan lumayan tengah2…heheheh
Babibu…..
Kuliah pun terus berjalanitu tadi Cuma selingan nyebelin ajah
Dan bagi kalian yang gak ngarti apa yang gue bahas….
Sodara sodara…..
Mari saya jelaskan….
Jadi yang namanya hukuman mati di Indonesia itu dilaksanakan dengan cara ditembak oleh tim penembak yang namanya apa aku lupahehehe
Dan acara menembaknya itu dilakukan dengan jarak 2 meter dari terpidana mati yang telah ditutup matanya dengan kain hitam terlebih dahuluBadan terpidana mati tersebut juga sudah diikat dengan posisi berdiri…Dan kaloternyata setelah di tembak mati oleh tim penembak ternyata terpidana mati masih hidup maka tim penembak akan mendekati terpidana mati tersebut lalu mengarahkannya ke pelipis dan menembaknya DUER….pastinya abis itu mati juga kan????
Dan pada saat eksekusi tersebut harus dihadiri oleh Jaksa yang pertama kali menuntut hukuman mati.Bukan Jaksa pada tahap Banding ataupun Kasasi…Dan terpidana mati jika mengajukan grasi kepada Presiden harus menunggu grasi tersebut ditolak oleh Presiden yang kemudian surat penolakan grasi sekaligus perintah eksekusi dibacakan oleh Jaksa yang saya aksud di atas.Dalam prakteknya banyak sekali terpidana mati yang belum di eksekusi atau harus menunggu lama untuk di eksekusi.Seperti kepada kasus Marsinah,,pembunuh pejabat dan keluarga di daerah Jawa Timur.Marsinah yang dipidana mati tahun 1988 baru dieksekusi mati tahun 2008 atau 20 tahun.Umur gw aja belum 20 tahun…Dan banyak sekali terpidana mati yang akhirnya mati di penjara
Semoga infonya bermanfaat

Salam

~Bik-Dei~

3 comments:

  1. perasaan gue tau cara mengeksekusi mati dari jaman kapan de, walo g sampe detail (soal jaksa dll).

    ReplyDelete
  2. Oh, ngunu toh mateni wong secara hukum...
    Sering juga sih liat film tentena eksekusi mati, tapi gak sedetil itu. Itu pun pilem luar semua...

    ReplyDelete

Thanks for your comment